Back to Kompasiana
Artikel

Filsafat

I Ketut Merta Mupu

Alumni mahasiswa hukum (S1) UNHI dan sedang menempuh Magister Hukum (S2) di UNDWI. E-Mail: mupu.merta@gmail.com selengkapnya

[Bukan] Gambar Porno

REP | 18 August 2013 | 16:14 Dibaca: 1677   Komentar: 10   4

13768167651370753185

Gambar Apakah Itu? (facebook.com)

Pertama melihat gambar tersebut, terlintas dalam pikiran adalah gambar yang dapat mengundang birahi dan memang tidak bisa dipungkiri bisa dikatakan gambar porno. Akan tetapi suatu obyek yang terlihat tergantung pada bagaimana sang pikiran merefleksikan ataupun menafsirkannya.

Mata dapat melihat sesuatu dikarenakan oleh pikiran. Mata tidak akan melihat apapun dengan jelas jika pikiran kosong dan tidak fokus. Pikiran itulah sesungguhnya yang menerima kesan dari panca indra” (Sarasamuccaya 82). Selanjutnya dinyatakan “Bagian-bagian tubuh lawan jenis bisa menimbulkan rasa hormat ataupun nafsu birahi, masing-masing persepsi yang berbeda muncul dari pikiran yan berbeda pula. Maka celakalah mereka yang memandang lawan jenisnya secara sesat dan penuh birahi” (Sarasamuccaya 83). Analoginya seperti ini “Seorang anak dan seorang ayah beda persepsinya jika melihat payudara si ibu. Demikianlah sesungguhnya benda yang sama terlihat berbeda akibat pikiran” (Sarasamuccaya 85).

Suatu obyek yang dilihat apabila dinilai dengan tergesa-gesa akan menimbulkan penafsiran  seperti apa adanya; seperti apa yang terlihat, seperti itu pula dinyatakan. Padahal kata bijak menyatakan “Dibalik yang terlihat, banyak hal tersembunyi”. Untuk mengetahui hal yang tersembunyi diperlukan kemampuan untuk menggali.

Dari gambar yang terlihat, ternyata terkandung nilai yang patut kita renungkan. Gambar tersebut bila dilihat dari arah terbalik, bukanlah gambar porno, melainkan gambar sosok wanita anggun.

Dari hal tersebut terkandung filosofi, bahwasanya sudah seyogianya suatu obyek maupun permasalahan dinilai dari berbagai sudut (pandangan). Jangan hanya dinilai dari satu sisi, bisa membawa celaka.

Kecendrungan masyarakat menilai sesuatu dari satu sudut pandang saja, bahkan cenderung hanya menilai dari sisi negatif. Sehingga yang terlihat hanyalah kejelakan, bukan suatu keindahan. Sedangkan mereka-mereka yang cerdas, menilai suatu obyek maupun permasalahan dilihat dari berbagai sudut, sehingga yang terlihat bukan hanya kejelekan akan tetapi juga suatu keindahan. Supaya terjadi keseimbangan atas apa yang dihadapi maupun apa yang kita lihat. Untuk dapat menilai suatu dengan bijak, sudah seyogianya jangan terlalu cepat menilai sesuatu.

13768174971325800723

Sebelumnya Penangkal Jitu Anti Penipuan

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Santri dan Pemuda Gereja Produksi Film …

Purnawan Kristanto | | 22 October 2014 | 23:35

Kontroversi Pertama Presiden Jokowi dan …

Zulfikar Akbar | | 23 October 2014 | 02:00

[PALU] Kompasiana Nangkring Bareng BKKBN di …

Kompasiana | | 01 October 2014 | 15:12

Lilin Kompasiana …

Rahab Ganendra | | 22 October 2014 | 20:31

Ikuti Kompasiana-Bank Indonesia Blog …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 10:39


TRENDING ARTICLES

Singkirkan Imin, Jokowi Pinjam Tangan KPK? …

Mohamadfi Khusaeni | 3 jam lalu

Pembunuhan Bule oleh Istrinya di Bali …

Ifani | 4 jam lalu

Ketua Tim Transisi Mendapat Rapor Merah dari …

Jefri Hidayat | 4 jam lalu

Jokowi, Dengarkan Nasehat Fahri Hamzah! …

Adi Supriadi | 10 jam lalu

Ketika Ruhut Meng-Kick Kwik …

Ali Mustahib Elyas | 14 jam lalu


HIGHLIGHT

Inovasi, Kunci Indonesia Jaya …

Anugrah Balwa | 8 jam lalu

Hak Prerogatif Presiden dan Wakil Presiden, …

Hendi Setiawan | 8 jam lalu

Sakitnya Tuh di Sini, Pak Jokowi… …

Firda Puri Agustine | 8 jam lalu

Kebohongan Itu Slalu Ada! …

Wira Dharma Purwalo... | 8 jam lalu

Rethinking McDonald’s, Opportunity …

Yudhi Hertanto | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: