Back to Kompasiana
Artikel

Filsafat

Baskoro Endrawan

Like to push the door even when it clearly says to "pull" You could call selengkapnya

Kitab Suci Itu Hanya Sekumpulan Kata, Selebihnya Tidak Ada

OPINI | 30 December 2012 | 02:24 Dibaca: 480   Komentar: 0   6

Anda tidak sedang salah membaca judul.

Kitab kitab suci yang berasal dari agama apapun, atau keyakinan manapun sebetulnya hanya berisikan sekumpulan kata kata. Kalimat yang terangkum antara satu dengan lainnya. Selebihnya? Tidak ada apa apanya sama sekali.

Hanya sebuah buku. Yang tidak ada maknanya sama sekali Sekalipun apabila sebagian besar orang di muka bumi ini mengklaim bahwa kitab sucinya adalah yang paling benar dan turun dari wahyu Sang Pencipta sekalipun.

Dia adalah benda mati. Yang walaupun dikemas dalam sampul yang dibuat sedemikian menariknya, tetap saja benda mati. Yang seringkali kita berikan tempat yang ‘terbaik’. Disusun sedemikian rupa secara teratur dan menarik mata disamping buku buku umum lainnya di rak buku kita.

Dijadikan sebuah ‘kelayakan ornamen’ cerminan agamis. Terlihat lusuh karena sering dibaca, dirayakan secara komunal saat tuntas membacanya.  Padahal sejatinya, kalimat kalimat tersebut telah gagal mengutarakan pesan, saat yang membaca pun tidak mau mempergunakan hatinya.

Hati, itu kunci dari kitab kitab suci tadi. Boleh boleh saja anda berbangga hati. Saat sanggup menghafal bait demi bait dari isi yang terdapat di kitab suci tadi. Tapi jangan salah, kemampuan menghafal itu masih berkaitan dengan otak. Belum sampai ke hati.

Banyak. sederetan orang yang mengklaim hafal luar kepala isi dari kitab kitab suci tadi. Ironisnya, semakin sedikit yang mempergunakan hati saat pengamalannya.

Lupakanlah otak. Pergunakan hati. Itu kalau masih mau, kitab kitab suci yang sejatinya sarat mengandung makna, tidak lagi hanya jadi sekumpulan kata kata.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Mau Ribut di Jerman? Sudah Ijin Tetangga …

Gaganawati | | 24 October 2014 | 13:44

Pesan Peristiwa Gembira 20 Oktober untuk …

Felix | | 24 October 2014 | 13:22

Ikuti Kompasiana-Bank Indonesia Blog …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 10:39

Sedekah Berita ala Jurnalis Warga …

Siwi Sang | | 24 October 2014 | 15:34

Inilah Daftar Narasumber yang Siap Beraksi …

Kompasiana | | 20 October 2014 | 15:40


TRENDING ARTICLES

Pak Jokowi, Kemana Pak Dahlan Iskan? …

Reo | 3 jam lalu

Akankah Jokowi Korupsi? Ini Tanggapan Dari …

Rizqi Akbarsyah | 8 jam lalu

Jokowi Berani Ungkap Suap BCA ke Hadi …

Amarul Pradana | 9 jam lalu

Gerindra dapat Posisi Menteri Kabinet Jokowi …

Axtea 99 | 11 jam lalu

Nurul Dibully? …

Dean Ridone | 11 jam lalu


HIGHLIGHT

Angkuh …

Retna Kusumawati | 7 jam lalu

Transfusi Darah …

Raka Pratama | 7 jam lalu

Agama adalah Kebudayaan yang Disucikan …

Kawar Brahmana | 7 jam lalu

KPK Selamatkan Jokowi dari Intervensi …

Rusmin Sopian | 7 jam lalu

Jokowi dan Prabowo, Indonesia Kita …

Awaluddin Madjid | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: