Back to Kompasiana
Artikel

Filsafat

Ludfi

Pencinta NKRI dg Pancasila sbg dasar Negara. Cinta damai dalam jalinan persaudaran sebangsa dan setanah selengkapnya

Muslim, Yahudi, Mengapa ?

OPINI | 22 November 2012 | 01:44 Dibaca: 324   Komentar: 3   1

Konflik Israel- Palestina sepertinya tak ada ujung, tak pernah ada  titik akhir. Kapankah titik akhirnya ?

Latar belakang atau motivasi atau kepentingan dibalik semua itu sepertinya mudah diurai namun juga sepertinya sulit diurai.

Terlepas dari itu semua;  dengan mencoba berfikir, mencoba bernalar, mencoba meresapi terhadap suatu statement yang menyiratkan tentang permusuhan  berkepanjangan; mengingatkan pada hal gaib tentang Kuasa-NYa, Kuasa Tuhan pencipta manusia dimuka bumi ini.

Statement itu sungguh menggetarkan jiwa , mata hati menjadi bertanya-tanya apakah makna dan hikmah dari bunyi yang tersurat dan tersirat pada  statement itu; berikut bunyinya :

“Pasti akan kamu dapati orang-orang yang paling keras permusuhannya terhadap orang-orang yang beriman, ialah orang-orang yahudi dan orang-orang musyrik. Dan pasti akan kamu dapati orang yang paling dekat persahabatannya dengan orang-orang yang beriman ialah orang-orang yang berkata, ‘Sesungguhnya kami adalah orang Nasrani.’ Yang demikian itu karena diantara mereka terdapat para pendeta dan para rahib, (juga) karena mereka tidak menyombongkan diri.”

Demikian statement itu yang adalah Firman-Nya , Firman Tuhan Pencipta alam semesta , Pencipta manusia sebagai mahluk dimuka bumi , yang bumi ini adalah bagian dari alam semesta yang adalah ciptaan-Nya pula.

Firman itu tertulis abadi dalam Al Kitab  surat Al Ma’idah ayat 82. Yang mana Surat Al Ma’idah itu adalah berisikan firman firman yang diantaranya memuat tentang gambaran sikap yahudi kaum bani israil, juga tentang  umat nasrani  serta kenabian Isa al Masih.

Yaa Tuhan ampunilah dosa hamba-hambamu; Engkau Tuhan kami, kami beriman pada hari akhir, kami beriman pada rasul-rasul utusan-Mu. Jauhkanlah kami hamba-Mu dari azab siksa-Mu yang amat pedih.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Tarian Malinau yang Eksotis Memukau Ribuan …

Tjiptadinata Effend... | | 24 November 2014 | 11:47

Ini Sumber Dana Rp 700 T untuk Membeli Mimpi …

Eddy Mesakh | | 24 November 2014 | 09:46

Saatnya Kirim Reportase Serunya Nangkring …

Kompasiana | | 12 November 2014 | 11:39

Nyicipi Rujak Uleg sampai Coklat Hungary di …

Mas Lahab | | 24 November 2014 | 16:16

Olahraga-olahraga Udara yang Bikin Ketagihan …

Dhika Rizkia | | 11 November 2014 | 13:41


TRENDING ARTICLES

Tjiptadinata, Menang Karena Senang …

Felix | 6 jam lalu

Butuh Rahma Azhari untuk Bekuk Filipina? …

Arief Firhanusa | 8 jam lalu

Tanggapan Negatif Terhadap Kaesang, Putera …

Opa Jappy | 9 jam lalu

Sikap Rendah Hati Anies Baswedan dan Gerakan …

Pong Sahidy | 10 jam lalu

Putra Presiden Konsumsi Babi …

Muhammad Armand | 11 jam lalu


HIGHLIGHT

Tulis Aspirasi dan Inspirasi Aktif Bergerak …

Kompasiana | 7 jam lalu

Kesempatan Sadar …

Latania Aini | 8 jam lalu

Meriahnya Pembukaan Porseni BUMN 2014 …

Rizky Febriana | 8 jam lalu

Tumpengan dan Bedah Buku “Bertahan di …

Gaganawati | 9 jam lalu

Revolusi dari Desa, Pengalaman Nyata Bukan …

Partyedu | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: