Back to Kompasiana
Artikel

Filsafat

Ajmain Halta

Kumpulan Kata-Kata Cinta, Renungan hati, inspirasi dan kata-kata status facebook

Kata Kata Sombong

REP | 08 November 2012 | 04:50 Dibaca: 780   Komentar: 0   1

Hari ini tak seperti biasanya, sepulang mengajar  kusempatkan diriku untuk singgah ke mesjid. Lama sudah aku tak merasakan dinginnya berwudhu disini, melirik sejenak kajian-kajian pekan yang telah tersusun rapi di papan pengumuman. Seusai wudhu aku menaiki tangga putih untuk menuju ke tempat khusus akhwat, kucari mukena yang terbaik dan membuatku nyaman. Aku memilih tempat di sudut di dalam mesjid itu, dan melanjutkan shalat sunat dua rakaat. Adalah sekitar 15 menit aku menunggu azan asar berkumandang, ku buka kitab suci mini yang kubawa, membaca surah Al Israa beberapa lembar. Tak lama jamaah masjid ini mulai ramai, shaf di depan dipenuhi oleh ibu-ibu, begitu selanjutnya, mereka berbaur mencari tempat terbaik dan ternyaman untuk beribadah. Empat rakaat ibadah telah ditunaikan secara berjamaah, merapatkan siku dan kaki agar tak ada celah.

Seseorang yang merapat di sampingku, serta merta mengulurkan tangannnya setelah salam, lalu kembali khusyuk berzikir, menyampaikan puji-pujian kepada sang Khaliq.

Tak lama, kotak amal yang biasa beredar seusai shalat berjamaah berhenti tepat dihadapanku, aku merogoh-rogoh saku bajuku, lalu membuka dompet, sempat agak lama kotak amal itu berada dihadapanku, karena aku sibuk mencari uang pecahan terkecil yang aku punya, perlu aku katakan dalam dompetku ada uang lembaran lima puluh ribu dua lembar, dua puluh ribu satu lembar dan sepuluh ribu satu lembar, dan pecahan seribu tiga lembar. Serta merta kutarik pecahan terkecil dari dompet itu satu lembar, lalu melipatnya kecil-kecil dan kumasukkan dalam kotak amal itu.

Selanjutnya kotak amal itu bergeser ke kanan dan disambut oleh seseorang yang tadi menyalamiku. Entah kenapa kusempatkan melirik ke kanan, seseorang itu langsung membuka dompetnya yang kembali lagi, maaf!!! Jelas kulihat di dompetnya hanya ada pecahan dua puluh ribu satu lembar dan lima ribu satu lembar. Tanpa pikir lama, lima detikpun tak sampai, seseorang itu menarik dua puluh ibu untuk kemudian dilipat kecil-kecil dan langsung dimasukkan kedalam kotak amal itu, selanjutnya pandangannya kembali khusyuk kedepan, melanjutkan puji-pujiannya kepada Sang Khaliq.

info selengkapnya di

Kata Kata Sombong

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Airin Menjawab Kritik Kinerja [HUT ke-6 Kota …

Gapey Sandy | | 26 November 2014 | 07:09

Situ Bungur dalam “CMORE” (HUT …

Agung Han | | 26 November 2014 | 07:13

Waduh! Denda 5000€ Untuk Rumah Bercat …

Gaganawati | | 26 November 2014 | 19:06

The Hunger Games-Reality Show? …

Iwan Permadi | | 26 November 2014 | 17:39

Maksimalkan Potensi Diri dan Gerak Lebih …

Kompasiana | | 21 November 2014 | 12:11


TRENDING ARTICLES

Maaf Anang, Aurel Tak Punya Suara dan Aura …

Arief Firhanusa | 7 jam lalu

“Tamatan Malaysia” Rata-rata Sakit Jiwa …

Pietro Netti | 7 jam lalu

“Operasi Intelejen” Berhasil …

Opa Jappy | 7 jam lalu

Golkar Perlu Belajar ke PKS …

Puspita Sari | 7 jam lalu

Ini Kata Menpora Terkait Gagalnya Timnas …

Djarwopapua | 11 jam lalu


HIGHLIGHT

Saya Dirayu Aguk, Sang Penulis Haji …

Wening Tyas Suminar | 7 jam lalu

Kisruh di Partai Golkar, KMP Pun Terancam …

Adjat R. Sudradjat | 7 jam lalu

Let’s Moving On …

Tonggo Nababan | 8 jam lalu

Indonesia: Tim Medioker Asia Tenggara …

Agung Buana | 8 jam lalu

Gen Bahasa …

Zakiyatul Muti'... | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: