Back to Kompasiana
Artikel

Filsafat

Justkrisma

Seorang pengemban kehidupan dalam dunia ini. Dan menjadikan menulis sebuah insparasi kehidupan bagi anak cucu selengkapnya

Sebuah Kata Bijak dalam Lingkungan Keluarga

OPINI | 31 October 2012 | 19:42 Dibaca: 1301   Komentar: 0   0

Kata bijak bila diambil dari kamusbesar.com berarti selalu menggunakan akal budinya serta pandai berkata-kata. Jika hal tersebut dikaitkan dengan kehidupan sehari-hari jika ada orang yang selalu berkata dengan akal budinya berarti dia bijak. Dalam berkembangannya bijak sangat berarti dalam menyikapi sesuatu hal baik atau buruknya harus disikapi secara bijak.

Tidak mudah memang untuk menjadi seorang yang bijak; baik bijak dalam bertutur kata ataupun menyikapi hal yang terjadi di sekitar kita. Apalagi kita bijak dengan lingkungan keluarga, itu hal yang sulit. Karena keluarga adalah sebuah ‘rumah’ di dalamnya harus teduh, nyaman dan bernuansa positif. Dan kebijakan dalam sebuah keluarga sangat diperlukan sebagai penopang keluarga agar tetap terasa teduh.

1351687131513094499

ilustrasi/sakeena.net

Belajar menjadi bijak di dalam keluarga juga tidak mudah, bukan dilihat dari segi umur ataupun kepribadian, menjadi bijak melampau serentetan pengalaman kehidupan dari kesuksesan hingga kegagalan baik dari segi karir, keuangan, pendidikan, dll. Karena dengan senang susahnya kita dalam mengarungi kehidupan ini, kemampuan kita menganalisa/menyikapi suatu permasalahan di dalam keluarga akan menjadikan kita lebih baik dalam bersikap dan bertutur kata sehingga menjadikan kita lebih bijak.

Sudahkah kita menjadi bijak bagi keluarga kita ? Saya sendiri saja belum bisa melakukan ini secara baik menurut pandangan saya, namun mungkin menurut pandangan orang lain sudah. Karena memang sulit sekali menjadi bijak di dalam sebuah keluarga, namun hal ini tidak menghalangi saya untuk lebih bijak lagi di kemudian hari dengan pengalaman-pengalaman kehidupan di masa yang akan datang yang sudah direncanakan secara baik olehNya.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Batik 3005 Meter Karya Masyarakat Yogyakarta …

Hendra Wardhana | | 02 October 2014 | 12:27

Antara Yangon, Iraq, ISIS dan si Doel …

Rahmat Hadi | | 02 October 2014 | 14:09

Kopi Tambora Warisan Belanda …

Ahyar Rosyidi Ros | | 02 October 2014 | 14:18

Membuat Photo Story …

Rizqa Lahuddin | | 02 October 2014 | 13:28

[DAFTAR ONLINE] Nangkring bersama Bank …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 10:52


TRENDING ARTICLES

“Saya Iptu Chandra Kurniawan, Anak Ibu …

Mba Adhe Retno Hudo... | 4 jam lalu

KMP: Lahirnya “Diktator …

Jimmy Haryanto | 5 jam lalu

Liverpool Dipecundangi Basel …

Mike Reyssent | 10 jam lalu

Merananya Fasilitas Bersama …

Agung Han | 10 jam lalu

Ceu Popong Jadi Trending Topic Dunia …

Samandayu | 12 jam lalu


HIGHLIGHT

Kios Borobudur Terbakar, Pencuri Ambil …

Maulana Ahmad Nuren... | 7 jam lalu

Kemacetan di Kota Batam …

Cucum Suminar | 7 jam lalu

“Amarah Nar Membumihanguskan …

Usman Kusmana | 7 jam lalu

Pembunuh (4) …

S-widjaja | 7 jam lalu

Penghujat SBY, Ayo Tanggung Jawab…!! …

Sowi Muhammad | 7 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: