Back to Kompasiana
Artikel

Filsafat

Katedrarajawen

"Merindukan Pencerahan Hidup Melalui Dalam Keheningan Menulis" ______________________________ Saat berkarya, kau adalah seruling yang melalui hatinya bisikan selengkapnya

Sukses dalam Keduniawian, Gagal dalam Kerohanian

OPINI | 29 September 2012 | 13:24 Dibaca: 324   Komentar: 19   7

Demi mengejar kesuksesan keduniawian, justru seringkali menyebabkan kita gagal dalam kerohanian.

Siapa yang tidak ingin sukses? Pada dasarnya setiap manusia ingin sukses dalam hidupnya. Kecuali orang stress dan yang putus asa.

Namun sayangnya yang menjadi ukuran standar kesuksesan kita lebih condong dalam hal keduniawian. Sejujurnya itu lebih menarik bagi kita.

Menjadi kaya, terkenal, berkuasa, memiliki penampilan yang sempurna tentu saja sangat menarik dan menjadi impian.

Demi untuk meraih hal tersebut, yang kita angap sebagai ukuran kesuksesan. Kita rela mengorbankan kesuksesan kerohanian.

Karena kita lebih mengutamakan kesuksesan keduniawian yang mendatangkan puja-puji.

Banyak contoh orang-orang sukses menurut ukuran keduniawian hidup dalam kegagalan secara kerohanian. Dimana jiwanya kesepian dan hatinya kekeringan.

Memang menyedihkan. Bila demi mengejar kesuksesan keduniawian, kita mengorbankan kesuksesan kerohanian.

Mengutamakan kesuksesan keduniawian daripada kerohanian boleh jadi merupakan kesesatan pikir kebanyakan umat manusia saat ini.

Dimana kebanyakan kita lebih berlomba-lomba mengejarkan kesuksesan keduniawian. Bukan hanya dengan mengorbankan urusan kerohanian.

Tetapi juga dengan cara yang tidak manusiawi dan membelakangi nurani. Yang luar biasa, kita tanpa perlu merasa bersalah dengan kesalahan yang kita lakukan.

Dengan kesadaran kita yang masih abu-abu. Seringkali kita tidak bisa melihat dengan jelas antara kebenaran dan kesalahan.

Yang terjadi adalah kebenaran dipandang sebagai kesalahan. Kesalahan dianggap sebagai kebenaran.

Kita lebih memandang bahwa kesuksesan keduniawian lebih menarik dan membahagiakan.

Memandang orang-orang yang tekun mengejar kesuksesan kerohanian sebagai makhluk yang ketinggalan jaman dan hidup kesepian. Padahal justru sebaliknya.

Sayang memang, karena masih hidup dalam kebodohan batin dan kemiskinan spiritual. Kita bangga dalam kesuksesan keduniawian. Namun tenggelam dalam kegagalan urusan kerohanian.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Patung Malaikat Tuhan Pembawa Warta …

Blasius Mengkaka | | 30 August 2014 | 09:27

Jadi Donor Darah di Amerika …

Bonekpalsu | | 30 August 2014 | 06:25

Nasib Sial Florence Bisa Terjadi di …

Pebriano Bagindo | | 29 August 2014 | 20:14

Dian Sastrowardoyo dan Mantan ART Saya …

Ariyani Na | | 30 August 2014 | 10:04

Blog Competition Smartfren: Andromax yang …

Kompasiana | | 18 August 2014 | 20:22


TRENDING ARTICLES

Jogja Terhina, France Tidak Perlu Minta Maaf …

Nasakti On | 15 jam lalu

Rising Star Indonesia, ‘Ternoda’ …

Samandayu | 15 jam lalu

Yogya, Kamar Kos, dan Segarnya Es Krim Rujak …

Wahyuni Susilowati | 19 jam lalu

Doa untuk Mas Vik …

Aiman Witjaksono | 22 jam lalu

Kejadian di SPBU yang Bikin Emosi… …

Ryan M. | 29 August 2014 11:50


HIGHLIGHT

Apa amyotrophic lateral sclerosis? …

Ahmed Ridho | 8 jam lalu

Twitter : Kami Menghormati Hukum Pornografi …

Reidnash Heesa | 9 jam lalu

Menjadi Pejalan Cerdik …

Anjas Prasetiyo | 9 jam lalu

Lukisan Kabut …

Gunawan Wibisono | 9 jam lalu

Sepenggal Kisah dari Laut …

Adi Arwan Alimin | 10 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: