Back to Kompasiana
Artikel

Filsafat

Ninoy N Karundeng

Wakil Presiden Penyair Indonesia. Filsuf penemu konsep "I am the mother of words - Saya selengkapnya

Renungan tentang Manusia, Tuhan, dan Alam Semesta

OPINI | 06 July 2012 | 15:13 Dibaca: 1222   Komentar: 9   2

Sekali ini saya hendak mengajak Anda merenungi tentang manusia, tuhan dan alam semesta. Pesona alam semesta secara nyata menghadirkan paradoks bahagia dan duka. Lalu bagaimana kedudukan manusia, tuhan dan alam semesta? Mari renungkan dengan rasa bahagia tak terkira.

Hidup adalah keindahan tak terkata. Sepanjang kita masih hidup, hidup masih indah adanya. Oleh sebab itu dengan susah-payah hidup itu dipertahankan dengan segala cara. Berbagai upaya dilakukan demi menjaga hidup tetap ada. Jika sakit dan ajal menjelang tiba, maka dicarilah obat pencegahnya.

Manusia memiliki kebebasan tanpa batas untuk menikmati dunia. Dunia begitu memesona manusia secara sempurna. Suka dan duka adalah hanya sebagai pewarna ragam pesona. Silih berganti suka dan duka mengisi hidup manusia. Namun senyatanya tetap saja bahagia lebih banyak menghampirinya. Duka hanya sebagai selingan untuk hadirnya suka.

Namun kehidupan manusia adalah paradoks paling menyengsarakan manusia. Ketika hidup mendekati maut tanpa kita rasa, di situlah titik pertanyaan tentang arti hidup mengemuka. Masa hidup manusia yang begitu pendek menimbulkan tanya, derita, dan bahkan asa. Keindahan dunia begitu membuat manusia terlena. Hingga rentang usia seratus tahun pun tak akan terasa lama.

Demi memuasi diri agar harapan indah tetap terjaga, maka manusia mereka-reka tentang hidup yang kedua. Manusia berharap hidup setelah mati raga. Atau mentasbihkan ‘jiwa’ sebagai esensi abadi tak pernah mati, kekal, abadi selamanya.

Dengan memahami keabadian jiwa itu manusia sedikit berkurang rasa takutnya, asa tetap terentang tanpa jeda. Ada harapan yang diciptakan sendiri tentang kehidupan setelah hidup di dunia - yang dinamai here after, akhirat, akhir dari perjalanan manusia.

Paradoks manusia berlaku sempurna. Manusia mengingkari masa hidupnya dan kematian dan ingin hidup seperti di dunia tergambar sempurna. Penerimaan kematian akhir hidupnya selalu disertai harapan adanya hidup selanjutnya. Dihapuskanlah oleh manusia kemungkinan berakhirnya hidup di dunia sebagai akhir dari segalanya. Selalu asa tentang hidup abadi ditambatkan dalam harap paling tinggi umat manusia. Ini sungguh indah bagi manusia.

Harapan akan hidup setelah mati di dunia dan adanya balas surga dan neraka adalah ajaran paling memesona. Keyakinan ini mewarnai hidup manusia yang begitu indah penuh warna. Pertanyaan mencari jawab hakikat perjalanan hidup menemui muaranya. Hingga keyakinan itu mendamaikan gejolak dan paradoks hidup singkat manusia.

Dalam keingintahuan itu muncul pertanyaan tentang kekuatan lain di luar manusia - dengan ketakutan akan masa depan yang gulita - menciptakan Kuasa paling perkasa. Kuasa di luar batas kemampuan manusia. Kuasa itu harus dimiliki oleh yang tidak terbayangkan, tidak terhingga, tidak terbatas oleh apapun juga. Juga tidak tergambarkan oleh pikir dan nalar manusia.

Maka muncullah Tuhan yang Maha Kuasa dalam konsep hidup manusia. Tuhan adalah muara akhir bagi semua jawaban dangkal tentang manusia dan alam semesta. Begitulah hikayat manusia, tuhan dan alam semesta.

Tags: freez

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Pengalaman Masa Kecil Membuat Ahok Jadi …

Hendra Wardhana | | 23 November 2014 | 22:44

Pungutan di Sekolah: Komite Sekolah Punya …

Herlina Butar-butar | | 23 November 2014 | 22:08

Masyarakat Kampung Ini Belum Mengenal KIS, …

Muhammad | | 23 November 2014 | 22:43

Saliman, Buruh Biasa yang Cepat Tangkap …

Topik Irawan | | 23 November 2014 | 16:44

Maksimalkan Potensi Diri dan Gerak Lebih …

Kompasiana | | 21 November 2014 | 12:11


TRENDING ARTICLES

Menampar SBY dengan Kebijakan Jokowi …

Sowi Muhammad | 15 jam lalu

Dengan Interpelasi, Jokowi Tidak Bisa …

Ibnu Purna | 15 jam lalu

Rangkuman Liputan Acara Kompasianival Akbar …

Tjiptadinata Effend... | 15 jam lalu

Kenaikan Harga BBM, Pandangan di Kalangan …

Indartomatnur | 16 jam lalu

Pak Jokowi Rasa Surya Paloh …

Bedjo Slamet | 19 jam lalu


HIGHLIGHT

Penerbitan Sertifikat Keahlian Pelaut (COP) …

Daniel Ferdinand | 10 jam lalu

[Cerbung] Cygnus #1 …

Lizz | 11 jam lalu

Transformasi UU Perkawinan, Menuju Pengakuan …

Ferril Irham Muzaki | 11 jam lalu

Jaringan Buruh Migran Indonesia di Hong Kong …

Ida Royani | 11 jam lalu

Musni Umar: Bunuh Diri Lengserkan Presiden …

Musni Umar | 11 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: