Back to Kompasiana
Artikel

Filsafat

Yuli Harmita

~Hamba Allah yg lemah, yg sangat mengharapkan Cinta, ridha dan rahmat-Nya~

Allahumma Balighna Ramadhan… Ya Allah Sampaikanlah Kami ke Bulan Ramadhan

REP | 15 June 2012 | 16:34 Dibaca: 1018   Komentar: 4   5

1339734683928081665

Saat ini kita sudah memasuki akhir bulan rajab dan akan memasuki awal bulan sya’ban. Menandakan bahwa sebentar lagi kita akan bertemu dengan bulan suci nan mulia, bulan Ramadhan 1433 H. Dan itu artinya cahaya dan nuansa Ramadhan sudah demikian dekatnya menyapa diri kita. Sebagai pengingat, sebagai seorang Muslim sejati yang merindukan kebaikan, pasti akan selalu menantikan saat-saat di mana kebaikan kita akan meningkat dan pahala ketaatan kepada Allah dengan pahala yang berlipat-lipat.

Sebagai penyemangat kita dalam menyongsong bulan suci ini, ada sebuah hadits yang sudah sangat populer bagi kita. “Ya Allah, berkahilah kami di bulan Rajab dan Syaban dan sampaikanlah kami ke bulan Ramadhan”. ( HR. Thabrani dan Baihaqi). Dan diharapkan kita memahami hadits ini untuk kita bersemangat mempersiapkan diri mempersembahkan dan mengharapkan yang terbaik.

Ramadhan adalah penghulu semua bulan Hijriah seperti halnya hari Jum’at yang merupakan penghulu semua hari-hari yang tujuh. Setiap tahun Ramadhan datang menyapa lalu setelah itu pergi lagi, meninggalkan kita yang mungkin belum meningkatkan pahala ketaatan kita pada Allah. Ramadhan, keutamaannya begitu banyak dan memang tidak mudah digapai seluruhnya oleh setiap Muslim kecuali dengan susah payah dan kebersihan hati serta keikhlasan jiwa. Seorang Muslim yang merindukan bulan suci nan mulia ini pastinya tidak akan menyia-nyiakan pertemuannya dengan Ramadhan. Saksikan, bahwa aku seorang Muslim!!!

Seperti halnya seorang olahragawan yang butuh pemanasan sebelum bertanding, kita juga harusnya melakukan hal yang sama, melakukan peningkatan ibadah dan ketaatan pada Allah agar saat bertemu dengan Ramadhan, kondisi fisik dan ruhiyah kita benar-benar siap dan prima. Dalam hadits tadi, Rasulullah memohon kepada Allah seraya mengajak umatnya untuk diberikan keberkahan yang optimal dengan melakukan pelatihan amal shalih di bulan Rajab dan Syaban. Bentuk-bentuk pelatihan atau pemanasan itu misalnya membayar ‘hutang’ shaum bagi yang pernah uzur meninggalkan shaumnya pada Ramadhan yang lalu, mempersiapkan tilawah Al-Qur’an bagi yang masih gagap dan kurang lancar, memperbaiki tajwidnya dengan belajar dengan orang yang paham ilmu tajwid. Dan sudah seharusnya setiap Muslim yang merindukan taqorrub di bulan ramadhan kelak, mulai sekarang sudah mempersiapkan tilawah hariannya. Amalan shalih yang harus kita siapkan adalah puasa itu sendiri. Di bulan yang sudah mendekati Ramadhan, kita bisa melakukan latihan puasa ayyamul bidh (puasa 3 hari setiap bulan pada tanggal 13,14,15 H), puasa senin-kamis, puasa Nabi Daud (puasa satu hari, satu hari tidak dan seterusnya/selingan), lalu mulailah menyempatkan latihan berinfaq, sedekah, dan juga membayar zakat.

Allahumma balighna Ramadhan… Sampaikanlah kami ke bulan Ramadhan…. Inilah harapan terbesar kita setelah meminta permohonan diberkahi di 2 bulan sebelum Ramadhan. Kita meminta dipertemukan dengan Ramadhan untuk melakukan amal shalih sebanyak-banyaknya, beribadah dan tentunya lagi pahala yang tanpa putus. Kalaupun takdir Allah ‘berkata lain’ kepada diri kita, insyaAllah ajang pelatihan ini akan menjadi saksi bahwa kita benar-benar mencintai Ramadhan dengan ibadah, meski akhirnya itu akan menjadi pertemuan terakhir kita dengannya.

Masih adakah di antara kita yang terselip perasaan terbebani atau merasa sedih dengan Ramadhan yang sebentar lagi akan tiba??? Maka, periksalah hati kita, di sana pasti sudah terjangkiti banyak penyakit… Sekali lagi, Allahumma balighna Ramadhan… Wallahu’alam bishowab…

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Nangkring Bareng Pertamina …

Maria Margaretha | | 29 August 2014 | 23:37

“Curhat Jokowi Kelelep BBM dan Kena …

Suhindro Wibisono | | 29 August 2014 | 16:40

5 Polusi Rumah yang berbahaya selain Rokok …

Hendrik Riyanto | | 30 August 2014 | 04:53

Jokowi-JK Berhentilah Berharap Tambahan …

Win Winarto | | 29 August 2014 | 22:16

Blog Competition Smartfren: Andromax yang …

Kompasiana | | 18 August 2014 | 20:22


TRENDING ARTICLES

Jogja Terhina, France Tidak Perlu Minta Maaf …

Nasakti On | 9 jam lalu

Rising Star Indonesia, ‘Ternoda’ …

Samandayu | 9 jam lalu

Yogya, Kamar Kos, dan Segarnya Es Krim Rujak …

Wahyuni Susilowati | 13 jam lalu

Doa untuk Mas Vik …

Aiman Witjaksono | 16 jam lalu

Kejadian di SPBU yang Bikin Emosi… …

Ryan M. | 19 jam lalu


HIGHLIGHT

London in a Day on Foot …

Fillia Damai R | 8 jam lalu

Jogja Miskin, Bodoh, Tolol dan Tak …

Erda Rindrasih | 8 jam lalu

Mengintip Sekelumit Catatan Umar Kayam …

G | 8 jam lalu

5 Polusi Rumah yang berbahaya selain Rokok …

Hendrik Riyanto | 9 jam lalu

Tentang Mengusahakan Jodoh …

Adin_noel | 10 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: