Back to Kompasiana
Artikel

Filsafat

Ahmad Bastan Abhan

آللّهُمَ صَلّیۓِ ۈسَلّمْ عَلۓِ سَيّدنَآ مُحَمّدْ وَ عَلۓِ آلِ سَيّدنَآ مُحَمَّدٍ

Senang Melihat Orang lain Susah

REP | 24 April 2012 | 11:25 Dibaca: 710   Komentar: 18   4

Senang Melihat Orang lain Susah, dan Susah Melihat Orang lain Senang…..

(1)
Banyak bermacam sifat tercela.
Dalam kehidupan dunia ini.
Semoga kita bisa menghindarinya.
Seperti HASAD alias dengki.

(2)
Kalau hasad bersarang di jiwa.
Itu merupakan penyakit hati.
Untuk penyembuh atau obatnya.
Berpikir positif dan instropeksi diri.

(3)
Kalau dengki sudah bersarang.
Dalam hati dan perasaan kita.
Biasanya dalam menilai seseorang.
Sering negatif ketimbang baiknya.

(4)
Adapun halnya sifat dengki.
Melihat orang mendapat ni’mat.
Kita selalu merasa iri hati.
Hingga timbul niat yang jahat.

(5)
Kalau orang mendapat ni’mat.
Si dengki ini tiada senang.
Hingga timbulah niat yang jahat.
Untuk melenyapkan ni’matnya orang.

(6)
Apabila dengki sudah mengental.
Berurat akar di dalam diri.
Bisa menghilangkan segala amal.
Bagaikan kayu dimakan api.

(7)
Semoga kita selalu terpelihara.
Jauh dari sifat-sifat kedengkian.
Dalam bermuamalah antar sesama.
Ataupun juga melalui Tulisan.

(8)
Semoga kita diberi Tuhan.
Ilmu dan amal di dalam jiwa.
Hingga dalam tiap kesempatan.
Dapat menghindari sifat-sifat tercela.

Dari Abu Hurairah Radiyallahu’anhu ia berkata: Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wa Sallam bersabda: “Waspadalah terhadap sifat dengki, karena sesungguhnya dengki itu dapat memakan pahala kebaikan, seperti api memakan kayu bakar.” (HR. Abu Daud).

Dan janganlah kamu iri hati terhadap apa yang dikaruniakan Allah kepada sebahagian kamu lebih banyak dari sebahagian yang lain. (Karena) bagi orang laki-laki ada bahagian dari pada apa yang mereka usahakan, dan bagi para wanita (pun) ada bahagian dari apa yang mereka usahakan, dan mohonlah kepada Allah sebagian dari karunia-Nya. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.(QS. An Nisaa 32)

Pesan Nenek:

Ambil yang manfaat,
Buang yang mudharat,
Cerna yang sehat afiat.

Wallahua’lam

Salam Persaudaraan

Tiga Filsafat Hidup

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Sukses sebagai Pengusaha Telur Asin …

Tjiptadinata Effend... | | 21 December 2014 | 11:54

Jebakan Betmen di Musium Antonio Blanco …

Muslihudin El Hasan... | | 22 December 2014 | 06:17

Rahasia Keberhasilan Pariwisata: Jangan …

Jimmy Haryanto | | 21 December 2014 | 08:18

[Langit Terbelah Dua] Pohon Malaikat …

Loganue Saputra Jr ... | | 21 December 2014 | 16:39

Waspada Komplotan Penipu Mengaku Dari …

Fey Down | | 21 December 2014 | 23:23


TRENDING ARTICLES

Gol Telat Skrtel, Bawa Liverpool Imbangi …

Achmad Suwefi | 7 jam lalu

Fenomena Prostitusi Online sebagai Efek …

Gholal Pustika Widi... | 13 jam lalu

Sensasi Singkong Rebus Menteri Yuddy …

Andi Harianto | 14 jam lalu

Ketika Tulisanmu Dihargai Jutaan Rupiah …

Wijaya Kusumah | 14 jam lalu

Sekilas Wajah Pak Menteri Anies Mirip …

Agus Oloan | 14 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: