Back to Kompasiana
Artikel

Filsafat

Kuncoro Toro

Menulis adalah pekerjaan mudah yang tidak dapat dilakukan oleh semua orang, namun percayalah dengan membuat selengkapnya

Lebih Baik Menunggu 1 Jam daripada terlambat 1 Menit

OPINI | 13 March 2012 | 01:18 Dibaca: 745   Komentar: 13   0

1331601448778152676

Banyak orang yang belum menghargai waktu dalam hidupnya. Dan sepertinya prinsip “Lebih Baik Saya Menunggu 1 Jam daripada Terlambat 1 Menit” belum menjadi pegangan. Menghormati waktu adalah ciri dari orang yang ingin maju dan sukses dalam meraih segala cita-cita dalam hidupnya.

Sebagai contoh disaat ada undangan rapat, pukul 10.00 WIB, waktu sudah menunjukan pukul 09.50 WIB, saya mengajak seorang kawan untuk segera berangkat, jawaban teman saya selalu berkata “Nanti sajalah, paling-paling jadwalnya mundur, nanti juga mulainya juga jam 10.30 WIB”.

Mendengar jawaban tersebut saya berfikir, apakah budaya tidak tepat waktu waktu sudah sedemikian membudaya ditengah masyarakat? Ataukah budaya tepat waktu belum menjadi sesuatu yang dianggap penting dalam sebuah budaya kerja?

Keteraturan hidup selalu dilihat dari seberapa besar seseorang dalam menghargai waktu. Ada ciri orang yang selalu menghargai waktu, yaitu orang selalu menggunakan jam tangan. Dengan menggunakan jam tangan seseorang kecenderungan untuk selalu memperhatikan waktu disetiap langkahnya dan tindakannya.

Dengan menghormati waktu maka tidak ada waktu yang terbuang percuma, waktu akan termanfaatkan dengan maksimal dan produktivitas akan meningkat, kesuksesanpun akan diraih.

Belakangan ini sedang diwacanakan untuk adanya penyatuan zona waktu di seluruh Indonesia. Salah satu bukti bahwa waktu sudah menjadi perhitungan dalam hitungan bisnis dan produktivitas nasional. “Untungnya banyak, bisa menghemat triliunan, hemat energi dan lebih cepat kita terkonek dengan dunia luar dalam melakukan bisnis,” kata Hatta di Kantornya, Jalan Lapangan Banteng, Jakarta, Senin (12/3/2012), demikian yang dikutip detik.com.

Jadi kembali ke laptop, “Lebih baik Menunggu 1 Jam daripada terlambat 1 Menit”, contoh lain jika kita akan bepergian dengan pesawat Udara, waktu Chekin dibuka 2 Jam sebelum keberangkatan dan ditutup 30 Menit sebelum takeoff, kalau kita terlambat? Apa yang terjadi? Kita akan ditinggal pesawat dan tiket akan hangus, kerugianpun bukan hanya waktu tapi juga Materi karena Uang tiket kita hangus karena tertinggal pesawat. Artinya terlambat 1 Menit akan menimbulkan kerugian yang tidak sedikit.

Marilah kita menghormati dan menghargai waktu untuk sebuah kehidupan yang lebih baik.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Pengalaman Masa Kecil Membuat Ahok Jadi …

Hendra Wardhana | | 23 November 2014 | 22:44

Pungutan di Sekolah: Komite Sekolah Punya …

Herlina Butar-butar | | 23 November 2014 | 22:08

Masyarakat Kampung Ini Belum Mengenal KIS, …

Muhammad | | 23 November 2014 | 22:43

Penerbitan Sertifikat Keahlian Pelaut (COP) …

Daniel Ferdinand | | 24 November 2014 | 06:23

Maksimalkan Potensi Diri dan Gerak Lebih …

Kompasiana | | 21 November 2014 | 12:11


TRENDING ARTICLES

Musni Umar: Bunuh Diri Lengserkan Presiden …

Musni Umar | 5 jam lalu

Baru 24 Tahun, Sudah Dua Kali Juara Dunia! …

Jimmy Haryanto | 7 jam lalu

Momentum Pencabutan Subsidi BBM, Memicu Dua …

Dwi Hartanto | 7 jam lalu

Menampar SBY dengan Kebijakan Jokowi …

Sowi Muhammad | 16 jam lalu

Dengan Interpelasi, Jokowi Tidak Bisa …

Ibnu Purna | 16 jam lalu


HIGHLIGHT

Autokritik untuk Kompasianival 2014 …

Muslihudin El Hasan... | 7 jam lalu

Kangen Monopoli? “Let’s Get …

Ariyani Na | 7 jam lalu

Catatan Kecil Kompasianival 2014 …

Sutiono | 7 jam lalu

Ini Sumber Dana Rp 700 T untuk Membeli Mimpi …

Eddy Mesakh | 8 jam lalu

Disambut Pelangi Halmahera Utara …

Joko Ade Nursiyono | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: