Back to Kompasiana
Artikel

Filsafat

Chikal

pembantu rumah tangga Abi Ummi.

Tuhan Tak Mau Dimadu

REP | 19 September 2011 | 06:28 Dibaca: 124   Komentar: 12   0

Maha suci Allah dari bibir-bibir yang merendahkanNya. Maha agung Allah yang melimpahkan cinta kepada para pengabdiNya yang berlandaskan ilmu, amal dan ikhlas.

Semut hitam merayap, merangkak mencari secercah cahaya yang mengusir gelap. Surya yang tak pilih kasih pun tiba. Menyinari siapa saja yang menemukannya. Semut hitam tersenyum, terimakasih surya.

“Mau kemana kau siang-siang begini?”

“Mencari hiburan.”

“Tak terhiburkah dirimu dengan pengabdian kepada Tuhan?”

“Adakah pengabdian bisa menjadikan kita terhibur? Bukankah ketika kita menjadi abdi maka kita harus selalu tunduk pada perintah tuan kita. Kita tak bisa bebas bergerak. Tak bisa mengekspresikan diri secara total karena ada batas-batas yang tak boleh dilanggar. Adakah burung yang terkurung merasa bahagia? hanya bisa meloncat-loncat dalam sangkar padahal ingin terbang jauh ke awang-awang.”

“Betul sekali. pengabdian adalah sesuatu yang menyakitkan, berat dan seringkali menyebabkan kita ingin teriak berontak. Apalagi pengabdian kepada Tuhan. Nafsu kita ingin anu, ini, itu, dan Tuhan malah melarangnya. Nafsu kita malas ini, anu, itu dan Tuhan malah mewajibkannya.”

“Begitulah, ternyata kau pun mengerti. Maka, sekarang pun aku ingin jalan-jalan untuk sekedar cari hiburan dan melepaskan diri dari beban pengabdian pada Tuhan.”

“Kawan, pengabdian akan selalu terasa berat jika kita belum melaksanakannya penuh ketulusan. Lagi pula, pengabdian tanpa ketulusan hanya akan berupah celaan Tuhan.”

“Ketulusan?”

“Ya. Setelah kau tahu cara mengabdi kepadaNya, kau pun beramal mengabdi kepadaNya. Nah, amal pengabdian ini haruslah didasari ketulusan.”

“Artinya?”

“Hati kita tak boleh menduakanNya. Hati kita hanya boleh terisi cinta kepadaNya. Selama masih tidak demikian maka pengabdian yang kita lakukan akan selalu terasa pahit. Dan rasa pahit ini sebetulnya tak lebih dari balasan Tuhan kepadamu yang masih atau telah menyeleweng, berselingkuh.”

“Tuhan pun tak mau dimadu, ya?”

“Tuhan hanya menerima amal yang murni, tulus, ikhlas kepadaNya. Bukan atas dorongan kekasih yang lain.”

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Indahnya Rumah Tradisional Bali: Harmoni …

Hendra Wardhana | | 26 October 2014 | 06:48

Perjuangan “Malaikat Tak …

Agung Soni | | 26 October 2014 | 09:17

Ayo, Tunjukkan Aksimu untuk Indonesia! …

Kompasiana | | 09 September 2014 | 16:24

Fakta & Rahasia Saya Tentang Buku …

Indria Salim | | 26 October 2014 | 01:02

Bagi Cerita dan Foto Perjalanan Indahnya …

Kompasiana | | 22 October 2014 | 17:59



HIGHLIGHT

Rahasia Mantan …

Witri Prasetyo Aji | 7 jam lalu

Kompasiana …

Siti Nur Hasanah | 7 jam lalu

Menelusuri Pusat Keramaian Pusat Kota Malang …

Muhammad Azamuddin ... | 8 jam lalu

Perawatan Penyakit pada Sistem Pernapasan …

Meli Yunita Agustin | 8 jam lalu

Dari Pameran Foto Arsip …

Ade Aryana Uli Pan... | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: