Back to Kompasiana
Artikel

Filsafat

Siti Swandari

terbuka, ingin bersahabat dengan siapapun dan dimana saja,with heartfelt wishes. gemini, universitair, suka baca, nulis , selengkapnya

Sultan Harun Al-Rasyid Tiada, Media Gantinya

OPINI | 30 June 2011 | 17:56 Dibaca: 727   Komentar: 0   0

13094132351037565554

Harun Al-Rasyid versi Indonesia

Didalam dongeng 1001 malam ada kisah tentang Sultan Harun Al-Rasyid.
Kalifah satu ini terkenal karena bijaksana, arif dan adil dalam pemerintahannya.

Rakyat dinegara itu heran, karena Sultan bisa benar mengerti seluk beluk keadaan rakyatnya.
Jika ada pejabat dinegara yang melaporkan keadaan suatu masalah , sang baginda tidak langsung percaya , tetapi kemudian mengerti kalau laporan itu bohong, dimanipulasi atau direkayasa oleh pejabat yang bersangkutan.
Dan pejabat yang suka “ ASS “ ( Asal Sultan Senang ) akan dikenai sanksi dengan pidana yang semestinya.

Semua rakyat mengira kalau sang Sultan itu mempunyai Jin - jin Bhagdad yang terkenal disetiap kisah 1001 malam.
Konon mereka makin takut dan amat menghormati kalifahnya, tidak berani berbuat kecurangan atau kesalahan yang sudah menjadi aturan di wilayah itu, karena pasti bakal ketahuan Jin Baghdad .

Tetapi sebenarnya Harun Al-Rasyid mempunyai trik tertentu dalam menjalankan pemerintahannya.
Dia tidak percaya begitu saja dengan segala laporan manis pejabat-pejabat dinegara itu, yang konon suka berbohong untuk keuntungan dan kepentingannya sendiri.

Jadi diam-diam, menurut dongeng, Sultan sering menyelinap pergi malam hari menyamar dan keluar istana, kemudia bercampur dan bergaul dengan rakyatnya., sebagai rakyat biasa.
Sehingga dengan nongkrong santai bersama para penduduk, beliau faham benar dan mengerti kehendak dan kebutuhan rakyatnya serta sas-sus yang beredar.
Kebobrokan para pembantu-pembantunyapun bisa diketahui oleh beliau,

Tetapi itu cuma dongeng, meskipun setelah dikaji, dipikir dan ditelaah, ada benarnya juga dan bisa diterapkan untuk masa kini meskipun dengan cara yang lain.

Seorang kepala Pemerintahan jangan hanya percaya pada segala laporan anak buahnya saja, lebih-lebih jika bawahannya suka “ menjilat “, jadi dia harus turun tangan sendiri untuk mengerti keadaan rakyat yang sebenarnya.

Dan dijaman mbah Google yang canggih ini, seorang Presiden tidak usah repot seperti dongengnya Harun AL-Rasyid, pakai keluar malam-malam menyamar guna mendekati rakyat, dan mengetahui kebutuhan rakyatnya.

Apalagi Indonesia Negara yang amat luas dan besar, pasti ribet jika memakai metode itu, belum beli pesawat Kepresidenan, pasti anggarannya jadi berlipat.

Juga tidak perlu panggil Jin Baghdad, atau Jin yang lain, Tetapi cukup dengan
M-E-D-I-A, bisa media slektronik atau media cetak.
Sekarang media sudah demikian majunya, dalam hitungan menit apapun yang terjadi dibelahan bumi manapun bisa segera terpantau.

Jangan curiga dahulu jika ada laporan yang kurang berkenan dari kinerja pejabat bawahannya.
Juga jangan medianya yang dicurigai atau malah mau di-block atau dibreidel.

Harus dicheck dahulu, baru mengambil keputusan. Jika suatu media terus menerus melaporkan dan mengulang-ulangnya suatu “ penyimpangan “ itu karena Pemerintah belum juga tanggap dengan laporan itu,

Memang ada media yang sok kebablasan jika mengekspos sesuatu, ini karena untuk menarik pejabat yang terkait, yang menangani masalah itu untuk segera ditangani dengan tuntas. Contoh : Lumpur Lapindo.

Jangan terulang lagi seperti Ruyati, yang sesudah dipancung, baru Pemerintah seperti kebakaran jenggot, padahal media sudah mengulasnya berbulan sebelumnya.

Meskipun hanya dongeng, tokoh HarunAl- Rasyid bisa menjadi inspirasi , meskipun
dengan versi, jaman yang lain tetapi dengan inti yang sama.

Tags: freez

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Tanggapan Soal “PR Anak 2 SD yang …

Hendradi Hardhienat... | | 22 September 2014 | 14:36

Analisis Ancaman ISIS di Australia …

Prayitno Ramelan | | 22 September 2014 | 13:47

Software Engineer/Programmer Dibayar Murah? …

Syariatifaris | | 22 September 2014 | 10:16

Revolusi Teknologi Perbankan: Dari ATM ke …

Harris Maulana | | 22 September 2014 | 11:19

[Blog Reportase] Nangkring dan Test Ride …

Kompasiana | | 20 September 2014 | 18:06


TRENDING ARTICLES

Kasus PR Habibi, ketika Guru Salah Konsep …

Erwin Alwazir | 8 jam lalu

Abraham Lunggana, Ahok, Messi, dan Pepe …

Susy Haryawan | 9 jam lalu

Tentang 6 x 4 …

Septin Puji Astuti | 10 jam lalu

Jokowi dan Kutukan Politik …

Angin Dirantai | 11 jam lalu

PPP dan Kudeta Marwah …

Malaka Ramadhan | 12 jam lalu


HIGHLIGHT

Gimana Terhindar dari Jebakan Oknum Trading …

Adhie Koencoro | 8 jam lalu

Dari Priyo Sampai Ahok, Akhirnya Demokrat …

Auda Zaschkya | 8 jam lalu

Daya Tarik Kota Emas Prag, Ditinggalkan …

Cahayahati (acjp) | 8 jam lalu

Cycling, Longevity and Health …

Putri Indah | 9 jam lalu

Menemukan Pembelajaran dari kasus Habibi dan …

Maria Margaretha | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: