Back to Kompasiana
Artikel

Filsafat

Stefanus Toni A.k.a Tante Paku

Membaca dan menulis hanya ingin tahu kebodohanku sendiri. Karena semakin banyak membaca, akan terlihat betapa selengkapnya

Inilah Nama Pribadi Adam di Taman Eden (Mencari Iblis 14)

OPINI | 20 May 2011 | 06:26 Dibaca: 4419   Komentar: 40   5

http://blogs.answersingenesis.org/blogs/creation-museum/files/2007/09/adam-eve.jpg

BANYAK misteri yang tidak atau belum kita ketahui bila membaca Kitab Kejadian itu, hal penciptaan yang sering menimbulkan perdebatan tiada akhir. Tentang penciptaan dunia, juga penciptaan manusia, lalu apakah manusia memang diberi kebebasan untuk menafsirkannya sesuai hikmat yang ia terima atau sesuai kemampuan akal pikirnya dalam memahami tentang kejadian itu? Banyak pertanyaan yang menggelayuti pikiran tentang itu semua.

Apakah hal ini sangat penting bagi kita untuk mengetahui semua firman Allah yang tertulis dalam Alkitab, atau kita percaya saja dengan para penafsir awal yang kita anggap paling baik (walau belum tentu benar?) menurut “selera” kita?

Apa pada masa sekarang atau nanti sudah tertutup pemahaman baru tentang firman-firman Allah itu?

Apakah para penafsir awal sudah yakin telah menggali suatu ayat dengan cukup dalam untuk memahami makna sebenarnya?

Apakah dalam memahami tersebut mereka sudah mengintepretasikan dengan sungguh-sungguh dan merasa sudah tepat, sehingga tidak diperlukan lagi penafsiran baru?

Apakah kita MENOLAK pewahyuan ilahi berkaitan dengan topik-topik tertentu dalam Alkitab sebagai kebenaran ekstra-alkitabiah yang tidak mungkin diberikan oleh Tuhan pada masa sekarang?

http://www.renewthemindministries.com/wp-content/uploads/2010/12/Adam-and-eve.jpg

Alkitab belum selesai dipahami oleh semua orang, baik yang secara khusus mempelajari lewat sekolah-sekolah teologi ataupun yang mengandalkan kemampuannya di luar lembaga resmi, baik lewat pergumulannya dengan Alkitab dengan mengandalkan hikmat Allah, atau pun dengan mempelajarinya lewat berbagai buku-buku para teolog terkenal, dan bisa juga lewat bimbingan tokoh-tokoh mistikus yang dianggapnya mempunyai kelebihan spiritual tentang Allah. Semua pergumulan dalam mempelajari firman Allah itu pasti akan bertemu dalam suatu perdebatan yang tiada akhir maupun yang berakhir dengan kesepakatan, namun apakah kita selalu konsisten dengan pemahaman yang bisa saja, pada suatu waktu nanti, ditentang oleh pemahaman baru? Firman Allah pasti konsisten, sementara manusia terbukti sering tidak begitu setia pada firman Allah, dan pilihan itu terpulang kepada masing-masing.

Lihat saja dalam memahami hal penciptaan manusia, ada dua penafsiran yang berbeda ketika menjabarkan penciptaan manusia pada :

- Kejadian 1:26,
- Kejadian 2:7 dan
- Kejadian 5:2.

Kej. 1:26 Berfirmanlah Allah: “Baiklah Kita menjadikan manusia menurut gambar  dan rupa Kita, supaya mereka berkuasa atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas ternak dan atas seluruh bumi dan atas segala binatang melata yang merayap di bumi.”

Kej. 2:7 ketika itulah TUHAN Allah membentuk manusia itu dari debu tanah  dan menghembuskan nafas hidup ke dalam hidungnya; demikianlah manusia itu menjadi makhluk  yang hidup

Kej. 5:2 laki-laki dan perempuan  diciptakan-Nya mereka. Ia memberkati mereka dan memberikan nama “Manusia” kepada mereka, pada waktu mereka diciptakan.

http://1.bp.blogspot.com/_P0KkpUBx3Y8/TVC4lji1ciI/AAAAAAAABG4/C_bOrf8CGak/s1600/adam-eve-serpent.jpg

Ada yang menafsirkannya bahwa sebelum Adam diciptakan, Allah sudah menciptakan manusia juga.
Namun ada yang menafsirkannya bahwa manusia pada Kejadian 1:26, 2:7 , 5:2 adalah manusia
yang sama yaitu Adam. Memang kata manusia dalam bahasa Ibraninya adalah Adam.
Namun atas pertimbangan atau barangkali atas tuntunan Roh Kudus , dalam terjemahan bahasa Indonesia,
nama Adam baru disebutkan setelah “Insiden di dalam Taman Eden” terjadi, tepatnya pada Kejadian 4:25,
barulah nama ADAM dituliskan, sebelumnya selalu ditulis MANUSIA untuk menunjuk pengelola taman Eden itu.

Apakah ADAM ini menjadI NAMA PRIBADI begitu keluar dari taman Eden?
Apakah para penterjemah Alkitab tersebut “suka-suka” saja dalam menuliskan kalimat
ADAM dan MANUSIA, toh artinya sama saja?
Kalau begitu dimana letak konsistensinya dalam mengalih bahasakan?
Saya kira tidak demikian, itulah salah satu misteri nama manusia yang harus kita pahami dengan benar,
dan para penterjemah itu tentu telah melakukan tugasnya dengan baik,
peran Roh Kudus dalam penterjemahan Firman Allah pasti mendampinginya walau tanpa disadarinya.

Untuk itu saya coba melihat bahasa aslinya, baik bahasa Yunani maupun Ibrani.

Kej. 2:7 dalam bahasa  Ibrani <0127>  hmdah = adamah .
Dalam bahasa Yunani nyrwpon <444> = anthropos = orang, sebagai manusia.

Kej.1:26 bahasa Ibrani, <0120>  Mda = adam = man, mankind = manusia/orang

Kej.1:26  bahasa Yunani, anyrwpon <444> = manusia.

Kej. 5:2 bahasa Ibrani <0120> Mda = adam = man, mankind  = manusia/orang.

Bahasa Yunani adam <76> = maskulin.

http://www.wcg.org/lit/bible/epis/AdamEveHiding_small.jpg

Lepas dari kontroversi yang ada tentang penciptaan manusia, melihat bahasa aslinya memang
adam = manusia. Tapi saya memahimnya sebagai berikut, pada Kejadian 1:26 ALLAH BERFIRMAN,
pada Kejadian 2:7 TUHAN ALLAH MENANGGAPI, pada Kejadian 5:2 ROH kUDUS
MENGGENAPINYA. Dengan demikian, Adam walaupun satu pribadi tapi juga adalah dua pribadi.
Hal ini terbukti dari penjelasan di Kejadian 2. Hawa dikeluarkan dari Adam.
Sebelum Hawa dikeluarkan dari Adam bukankah Hawa ada didalam Adam?
Jadi Adam adalah mereka.
Adam mengandung gen laki-laki dan perempuan.
Pada saat ini seiring dengan kemajuan pengetahuan maka kita mengetahui bahwa
laki-laki mempunyai kromosom XY dan perempuan kromosom XX.
Bukankah ini adalah salah satu bukti bahwa ajaran Alkitab benar?
Di dalam Adam ada Hawa.

Tentang  NAMA PRIBADI adam, baik di taman Eden maupun setelah keluar dari taman Eden,
Alkitab tidak menjelaskannya. Tetapi kalau kita mencoba menafsirkan dari terjemahan bahasa Indonesia,
nama pribadi atau nama panggilan manusia pertama itu bisa kita tafsirkan lebih mudah.
Untuk itu ada yang menafsirkan bahwa  nama pribadi Adam sewaktu di taman Eden dan di luar taman Eden
bisa berbeda. Di taman Eden dia dipanggil MANUSIA, di luar taman Eden dia dipanggil ADAM.
Namun ada juga yang menafsirkan bahwa nama panggilan Adam sewaktu di taman Eden adalah ULAR.
Ada juga yang menafsirkan bahwa ular hanya sebagai ALAT untuk menjerumuskan manusia ke dalam dosa,
ular sebagai binatang, bukan sebagai nama panggilan Adam. Mana yang tepat?
Untuk itu saya coba menelusurinya dengan hati-hati.

http://www.moroni10.com/Questions/adam_eve.jpg

Bisakah nama binatang dipakai sebagai nama panggilan manusia?
Tidak hanya terjadi pada zaman dulu, masa sekarang pun masih banyak manusia yang mempunyai nama
panggilan seperti nama binatang, bahkan saya punya teman-teman yang biasa dipanggil dengan
nama-nama binatang, panggilan ini biasanya ditujukan bagi manusia jenis pria atau laki-laki,
contoh nama binatang yang sering menjadi nama panggilan manusia, yaitu :

- Celeng (diambil dari bahasa Jawa, bahasa Indonesianya BABI HUTAN).
- Bagong (diambil dari basa Sunda, bahasa Indonesianya BABI HUTAN).
- Kethek (dari bahasa Jawa, bahasa Indonesianya KERA atau MONYET).
- Pithik (dari bahasa Jawa, bahasa Indonesianya AYAM).
- Kirik (dari bahasa Jawa, bahasa Indonesianya ANAK ANJING).
- Ulo (dari bahasa Jawa, bahasa Indonesianya ULAR).
- Boyo (dari bahasa Jawa, bahasa Indonesianya BUAYA).
- Turangga (dari bahasa Jawa, bahasa Indonesianya KUDA).
- Precil (dari bahasa Jawa, bahasa Indonesianya ANAK KODOK).
- Prenjak (nama jenis BURUNG).
- Gajah.
- Dan lain sebagainya.

Ketika ada orang memanggil temannya dengan kalimat : “Hallo Gajah apa kabar?”
Ini bukan seperti anak kecil ketika melihat binatang Gajah di kebun binatang dengan memanggilnya
seolah teman lama, tapi kita harus melihat konteksnya, kata para teolog sering mengingatkan bila
kita memakai frasa-frasa tertentu. Nama binatang yang digunakan untuk panggilan akrab untuk
seorang sahabat tentu berbeda dengan nama binatang yang dipergunakan untuk MEMAKI.

“Hei Babi, kemana aja lu?”

“Hei Babi lu!”

Kedua kalimat di atas sama-sama menggunakan kata BABI yang ditujukan kepada seseorang,
namun berbeda “makna”nya. Yang satu berirama keakraban, yang satunya dengan emosi meluap.
Dan tentu masih ada lagi nama-nama sebutan untuk menamai binatang dari bahasa Jawa maupun
dari bahasa daerah yang lain, yang dipakai sebagai nama panggilan manusia.
Yang dipanggil pun tidak merasa diledek atau dilecehkan, justru yang memanggil biasanya teman-teman
dekatnya atau teman akrabnya. Jadi bila ADAM dipanggil dengan nama ULAR,
kemungkinan itu bisa saja terjadi, meskipun ini tidak tertulis dalam Alkitab
dan pasti dijadikan pedoman para penafsir untuk menolak pemahaman ini.
ULAR sebagai nama pribadi yang diberikan HAWA kepada Adam barangkali bukan sesuatu  nama yang aneh,
pada masa lalu maupun masa sekarang dan yang akan datang.
Tetapi apakah nama panggilan ini hanya budaya di Indonesia atau bisa terjadi hal yang sama
di belahan negara yang lain? Ataukah taman Eden adalah cikal bakal yang kelak menjadi tradisi
tak tertulis bahwa nama binatang boleh atau dibenarkan  dipakai untuk panggilan manusia?

http://adsoftheworld.com/files/images/adam&eve.preview.jpg

Lalu TUHAN Allah membentuk dari tanah segala binatang hutan dan segala burung di udara.
Dibawa-Nyalah semuanya kepada manusia itu untuk melihat, bagaimana ia menamainya;
dan seperti nama yang diberikan manusia itu kepada tiap-tiap makhluk yang hidup,
demikianlah nanti nama makhluk itu. (Kejadian 2:19).

Manusia itu memberi nama kepada segala ternak, kepada burung-burung di udara dan kepada segala
binatang hutan, tetapi baginya sendiri ia tidak menjumpai penolong   yang sepadan dengan dia.
(Kejadian 2:20).

Dari ayat tersebut, Tuhan Allah memberi mandat kepada Adam untuk memberi nama segala
binatang hutan dan segala burung di udara. Di sini Adam tidak memberi nama seperti kita memberi
nama kepada binatang peliharaan kita, mengingat kalimat DEMIKIANLAH NANTI NAMA MAHLUK ITU
pada ayat itu. Ini berarti nama-nama binatang dan burung itu akan terus berlanjut hingga sekarang,
barangkali yang berubah dari sisi bahasanya saja, namun mengandung arti yang sama.

Lalu setelah HAWA dibangun Tuhan Allah sebagai teman yang sepadan dengan Adam,
apakah Hawa berhak memberi nama-nama pada makhluk ciptaan Tuhan Allah?
Tidak tertulis dalam Alkitab, namun saya menafsirkannya bahwa Hawa mempunyai kesempatan
yang SEPADAN dengan Adam dalam memberikan nama-nama, apalagi Adam telah mengatakan dalam ayat ini.

Lalu berkatalah manusia itu: “Inilah dia, tulang dari tulangku dan daging dari dagingku. Ia akan dinamai  perempuan, sebab ia diambil dari laki-laki. ” (kej. 2:23).

Dengan demikian soal pemberian nama pada akhirnya bukan hak mutlak kaum lelaki saja,
tetapi kaum perempuan juga mempunyai hak yang sama dalam pemberian nama hingga
generasi masa kini dan yang akan datang. Jadi EMANSIPASI sudah tersirat dalam kehidupan
di taman Eden itu.

http://sundaymorningasia.files.wordpress.com/2009/11/adam-and-eve.jpg

Adapun ular ialah yang paling cerdik dari segala binatang MAKLUK di darat yang dijadikan oleh
TUHAN Allah. Ular itu berkata kepada perempuan itu: “Tentulah Allah berfirman:
Semua pohon dalam taman  ini jangan kamu makan buahnya, bukan?”
(Kejadian 3:1)

Kata ular dalam bahasa Yunani adalah ofiv OPHIS <3789> yang mengandung arti maskulin.
Sementara kalimat CERDIK bahasa Yunaninya fronimwtatov <5429>
yang mengandung arti BIJAKSANA, cara berfikir sehat, ARIF,
sementara bahasa Ibraninya ARUWM <06175> kata sifat yang berarti: Bijak; cerdik.

Dari bahasa aslinya itu,  mungkinkah ada binatang yang bisa dikatakan MASKULIN dan BIJAKSANA?
Bukankah kalimat maskulin dan bijaksana selalu merujuk kepada manusia, utamanya laki-laki?
Bukan kepada binatang, apapun jenis binatangnya. Apakah ular tersebut adalah oknum Iblis atau malaikat?
Apakah binatang bisa dirasuki oleh roh? Atau memang sejatinya ular itu memang bukan ular sejati,
artinya memang panggilan akrab Hawa kepada Adam?

Namun esensi dari penciptaan manusia itu sendiri  yang terpenting bahwa manusia
itu diciptakan dari apa, oleh apa, untuk apa, terhadap Allah sang Pencipta itu.
Dan kita sebagai manusia generasi berikutnya, sebagai manusia yang hidup di dunia yang sudah
dikutuk oleh karena dosa Adam, harus memahami asal-usul kita melalui firman-firman-Nya.

Adam and Eve (1926)

Ams 8:23 Sudah pada zaman purbakala aku dibentuk, pada mula pertama, sebelum bumi ada.

Kis 17:26 Dari satu orang saja Ia telah menjadikan semua bangsa dan umat manusia untuk
mendiami seluruh muka bumi dan Ia telah menentukan musim-musim bagi mereka dan
batas-batas kediaman   mereka,

Mzm 103:14 Sebab Dia sendiri tahu apa kita , Dia ingat, bahwa kita ini debu.

Mzm 119:73 Tangan-Mu telah menjadikan aku dan membentuk aku,
berilah aku pengertian, supaya aku dapat belajar perintah-perintah-Mu.

Mzm 8:5-6 Namun Engkau telah membuatnya hampir sama seperti Allah,
dan telah memahkotainya dengan kemuliaan dan hormat. Engkau membuat dia
berkuasa atas buatan tangan-Mu; segala-galanya telah Kauletakkan di bawah kakinya

Mzm 82:6 Aku sendiri telah berfirman: “Kamu adalah allah ,dan anak-anak Yang
Mahatinggi kamu sekalian.


Mzm 89:6 Sebab siapakah di awan-awan yang sejajar dengan TUHAN,
yang sama seperti TUHAN di antara penghuni sorgawi?

Yak 3:9 Dengan lidah kita memuji Tuhan, Bapa kita; dan dengan lidah kita mengutuk
manusia yang diciptakan menurut rupa  Allah,

Mat 19:4 Jawab Yesus: “Tidakkah kamu baca, bahwa Ia yang menciptakan manusia
sejak semula menjadikan mereka laki-laki dan perempuan?

Mrk 10:6 Sebab pada awal dunia, Allah menjadikan mereka laki-laki dan perempuan,

Mzm 115:16 Langit itu langit kepunyaan TUHAN,   dan bumi itu telah diberikan-Nya
kepada anak-anak manusia.


Itulah kebenaran peringkat tertinggi yang dianugerahkan Allah kepada manusia sebagai puncak
ciptaan Allah, yang mendelegasikan otoritas atas bumi, bukan kepada para malaikat atau
Iblis melainkan kepada umat manusia.

Menelusuri penciptaan manusia untuk memahami keberadaan “oknum” Iblis di taman Eden
adalah langkah awal sebelum meyakini bahwa Iblis adalah ular atau yang merasuki ular.
Atau bisa jadi Iblis tidak diciptakan Tuhan di taman Eden, mungkin saja Iblis memang belum
ada di taman Eden atau Iblis memang cikal bakalnya dari taman Eden setelah manusia itu berdosa.
Bisa saja Adam kemudian yang menjadi Iblis, seperti penafsiran teolog jalanan hai hai.
Semua bisa dimungkinkan namun hanya satu kebenaran sejati itu, karena firman Tuhan adalah
firman yang konsisten , semua sudah tertulis dan manusia memiliki kebebasan untuk
memahami semua firman Tuhan melalui akal dan rohnya, namun
“banyak yang dipanggil, tetapi sedikit yang dipilih (Mat 22:14).

Cerita tentang manusia di taman Eden belum berakhir sampai di sini, karena masih banyak
yang bisa kita pelajari lebih mendalam untuk menguak misteri penciptaan itu.

(Bersambung)

Blog sebelum ini :

1.Iblis Selalu Ada Bersama Kehidupan Manusia (Mencari Iblis 1)
2 Alkitab Adalah Rekaman Iman Manusia Kepada Allah (Mencari Iblis 2)
3.Hanya Adam yang Menerima Langsung Nafas Hidup Dari TUHAN Allah (Mencari Iblis 3)
4. Betapa Kacau Balaunya Alkitab itu (Mencari Iblis 4)
5. Iblis Bukanlah Kerub atau Malaikat Kerub (Mencari Iblis 5)
6. Penafsiran yang Membingungkan (Mencari Iblis 6)
7.Manusia akan Menghakimi Malaikat-malaikat (Mencari Iblis 7)
8. Lucifer Bukan Nama Iblis Apalagi Luciel (Mencari Iblis 8)
9. Perbandingan Malaikat Dan Iblis (Mencari Iblis 9)
10. Allah Adalah Penguasa Neraka (Mencari Iblis 10)
11. Cerita Tentang Malaikat Ketika Turun ke Dunia (Mencari Iblis 11)
12. Siapa Anak-anak Allah? (Mencari Iblis 12)
13. Darimana Datangnya Semua Kejahatan Dalam Hidup Manusia? (Mencari Iblis 13)

http://clatterymachinery.files.wordpress.com/2008/06/paul-gustave-dore-adam-and-eve-expelled.png

Illustraasi:blogs.answersingenesis.org,renewthemindministries.com,sealrevelation.blogspot.com,
forum.noblerealms.org,theindonesianwriters.wordpress.com , frfotos.eu,art.rationalmind.net,
clatterymachinery.wordpress.com.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Jokowi Ogah Ditinggal Relawan …

Nurul | | 23 August 2014 | 17:17

Badan Pegal di Raja Ampat, Sentuh Saja …

Dhanang Dhave | | 23 August 2014 | 12:10

Gebrakan Trio Jokowi-AHOK-Abraham Samad = …

Den Bhaghoese | | 23 August 2014 | 11:37

“Pah, Sekarang Mamah Lebih Melek Politik …

Djoel | | 23 August 2014 | 18:00

Kompasiana Nangkring bareng Sun Life: …

Kompasiana | | 18 August 2014 | 12:58


TRENDING ARTICLES

Dilema Makan Nasi Dalam Bakul …

Giri Lumakto | 2 jam lalu

“Ahok Si Macan Putih dari …

Pakfigo Saja | 3 jam lalu

Kacaunya Pagelaran Ulang Tahun RCTI ke-25 …

Samandayu | 3 jam lalu

Febriana Wanita Indonesia Jadi Bintang dalam …

Tjiptadinata Effend... | 5 jam lalu

Pilpres: Beda Prabowo & Megawati …

Mania Telo | 10 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: