Back to Kompasiana
Artikel

Filsafat

Aradea Rofixs

Aktifitas: wirasuasta : suka membaca. Suka berimajenasi. Penggiat sastra komunitas tangan bicara pekalongan. : selengkapnya

Jadilah Pemimpin untuk Diri Sendiri

OPINI | 17 April 2011 | 02:40 Dibaca: 680   Komentar: 0   0

Srati adalah teks ‘bahasa jawa’ yang arti sesungguhnya adalah gembala atau pawang Gajah. Namun kemudian diartikan lebih — menjadi gembala. Atau pamong. Atau lurah.
Lalu muncul istilah “Ncrateni”, “nSrateni” yang artinya menggembala, atau memelihara lebih atau “Momong”. Momong adalah lebih daripada sekedar menggembala ataupun memiara akan tetapi lebih dari itu adalah menjadi contoh dan juga mampu menjadi sepirit, pendukung dalam tiap langkahnya.
Semar adalah srati pandawa. Yang artinya ia mampu melindungi, mengayomi juga menjadi contoh yang baik dan mendukung tiap lakunya agar tidak menyimpang dari kaidah kebaikan.
Maka dalam hal ini. Dibutuhkan seorang yang baik pula tentunya untuk menjadi “srati”. Karena bagaimana mungkin seorang yang tidak berbudi akan mampu menjadi pamong atau Srati yang baik?.

Ada pula pepatah yang menegaskan “jadilah pemimpin yang baik terhadap dirinya sendiri” itu pun — artinya sama dalam pepatah jawa “jadilah srati terhadap diri sendiri” disini tak mudah untuk menjadi “srati” menjadi “pamong” atau “pemimpin” — terhadap diri sendiri. Itu artinya tahu percis “Orang seperti apa dirinya itu” sehingga ia tahu akan segala kelebihan dan juga kekurangan yang ada pada dirinya. Itupun sangat tidak mudah, karena biasanya — kebanyakan orang — hanya tahu kelebihan dirinya saja tanpa tahu kelemahan atau kekurangannya. Sehingga sering salah dalam bertindak, terlena, sembrono dan tidak tahu kalau sebetulnya dirinya amat ringkih dan kalah.
Karena betapa beratnya mengendalikan rasa dan perasaan itu. Tanpa tahu akan hal tersebut, orang bisa over dalam melakukan segala tindakan.selain hal itu juga harus tahu. Hal baik apa yang hanya akan diperbolehkan masuk kedalam tubuhnya. Apa yang baik kita dengar apa yang tidak baik untuk didengar. Apa yang pantas dibicarakan dan apa yang sekiranya tidak cocok dibicarakan. Apa yang baik untuk kita makan apa yang tak baik untuk tidak kita makan. Memimpin diri sendiri artinya bertindak baik untuk kebaikan diri sendiri. Karena hanya dimulai dari situlah orang akan bisa menjadi “srati” yang lebih luas — yang kemudian bermanfaat bagi banyak maslahat kemasarakatan.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Radio dan Televisi NOS Belanda Disandera! …

Della Anna | | 30 January 2015 | 06:52

Pak Jokowi, Bapak Lihat Ini di Perbatasan? …

Fariastuti Djafar | | 30 January 2015 | 05:51

Keramat Jumat di KPK Dipatahkan Komjen BG? …

Abanggeutanyo | | 30 January 2015 | 05:00

Kampanye Antirokok di Saudi …

Mariam Umm | | 30 January 2015 | 02:26

Ketika Istri Kecanduan Gadget …

Cahyadi Takariawan | | 30 January 2015 | 08:15


TRENDING ARTICLES

BG “Pembukaan” Pro JK, …

Hendrik Riyanto | 7 jam lalu

Gaya Kepemimpinan Jokowi vs Rakyat …

Christian Kelvianto | 11 jam lalu

Mengapa Pak JK Kehilangan Panggung? …

Anis Kurniawan | 12 jam lalu

Eggy Sudjana dan Kawan-kawan Mau Benturkan …

Opa Jappy | 13 jam lalu

Besok KPK Periksa BG, Besok Jumat Kramat, …

Suhindro Wibisono | 14 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: