Back to Kompasiana
Artikel

Filsafat

Christovita Wiloto

Christovita Wiloto, Sangat mencintai Indonesia, lahir di Cilincing di akhir tahun 60an, penulis buku The selengkapnya

Smart Goal Setting - Hidup Indah Sesuai Visi Allah

OPINI | 01 February 2011 | 22:04 Dibaca: 956   Komentar: 1   1

1296554396814213050

Vision Copyright by Christovita Wiloto

Klik link ini untuk menyaksikan video singkatnya:
http://www.youtube.com/watch?v=OntVaS0Jfiw

Oleh Christovita Wiloto

Walau Januari baru saja berlalu, tapi kita masih berada di awal tahun. Awal tahun adalah saat yang tetap untuk kita menelusuri kembali perjalanan hidup kita selama setahun lalu dan merencanakan apa yang akan kita lakukan di tahun ini. Baik untuk keluarga kita, bisnis kita, kegiatan sosial kita dan lain sebagainya: Apa cita-cita kita? Apa yang ingin kita capai? Apa yang ingin kita lakukan?

Hukum 20-80

Hukum 20-80 ini biasa juga disebut hukum Pareto. Dalam hidup ini ternyata hanya 20% dari seluruh aktifitas kita yang ternyata menyumbangkan 80% bagi kehidupan kita. Bagi seorang Agnes Monica, ternyata dari seluruh kemampuan yang dia bisa, kemampuannya di bidang tarik suara dan acting menyumbang 80% dari kehidupannya. Bagi seorang Rudi Hartono, ternyata 20% dari seluruh kemampuannya, yaitu Badminton menyumbangkan 80% kesuksesan dalam hidupnya.

Prioritas! Itulah yang dimaksudkan. Kita memiliki banyak kegiatan, kita juga memiliki banyak kemampuan, namun sulit bagi kita untuk dapat melakukan hal itu semua, atau sulit bagi kita untuk mempertajam semua kemampuan kita secara bersamaan. Kita perlu menentukan skala prioritas, apa 20% kegiatan dan kemampuan kita yang paling menonjol dan mampu menyumbangkan 80% keberhasilan dalam hidup kita? Fokuslah pada 20% itu.

Waktu

Dalam hidup ini ada empat hal yang tidak bisa kembali; kata yang telah diucapkan, panah yang telah dilepaskan, masa lalu, dan kesempatan yang disia-siakan.

Kekayaan yang disia-siakan, kadang-kadang bisa diperoleh kembali. Kesehatan yang disia-siakan, jarang bisa diperoleh kembali. Tetapi waktu yang disia-siakan, tidak pernah diperoleh kembali.

Waktu yang dapat kita gunakan sangat terbatas karena banyak hal yang tidak dapat kita kontrol. Tapi sayangnya, sering kali kita menghabiskan waktu kita, seperti kita masih punya banyak sekali persediaan waktu. Pertanyaan bagi kita bukanlah apakah kita sibuk? atau sejauh mana kita sibuk? Tetapi apakah kita sibuk melakukan pekerjaan dengan tepat?

Empat unsur penting untuk mengevaluasi hidup kita selama ini:

1. Arah
2. Prioritas
3. Mulai dari Akhir
4. Finishing Well, mengakhiri hidup dengan baik

Pertanyaannya adalah:

Apakah selama ini hidup kita tidak bertujuan?
Apakah selama ini hidup kita tanpa arah yang jelas dan pasti?
Apakah selama ini hidup kita sekadar mengalir?
Apa kehendak Tuhan terhadap hidup kita?
Apakah hidup kita sudah kita mulai dari akhir, artinya apakah hidup kita sudah kita mulai dari tujuan akhir hidup kita, sebelum kita mati?
Kita tidak dapat mundur dan mengulangi lagi awal kehidupan kita, tetapi kita dapat mulai dari sekarang dan membuat sebuah akhir yang baru.

VISI

Apa visi hidup kita?

Ada 2 jenis Visi, yaitu Visi dari Allah dan Visi ambisi manusia. Pikirkanlah dan pergumulkanlah APA VISI ALLAH TERHADAP HIDUPKU?

Visi adalah melihat sebuah gambaran tentang apa yang akan terjadi di masa dating. Visi mengekspresikan nilai dan standart tertinggi kita, visi juga membuat kita spesial dan berbeda dari orang lain. Visi sangat membantu kita memaparkan tahun-tahun ke depan dan membuat kita tetap fokus. Selain itu visi juga membuat enerji kita terfokus.

Visi memang bukan segalanya, namun visi adalah awal segalanya. Jika tidak ada visi maka rakyat binasa, visi adalah masa sekarang dan masa akan datang.

Proses memiliki Visi, pertama kita perlu proses eksplorasi dan kreasi, kedua kita perlu sadar bahwa ini merupakan proses intuitif dan emosional dan seringkali tidak sesuai dengan logika. Di atas itu semua visi harus kita minta pada Tuhan, apa yang menjadi keinginanNya atas hidup kita.

Dalam praktek sehari-hari visi tidak selalu datang terang benderang, seringkali visi dari Tuhan datang sebagai proses kristalisasi dari berbagai tantangan hidup yang pada waktunya menjadi berlian indah yang bernilai tinggi bagi kita dan sesama.

Proses pengalian dan kreasi dalam memiliki visi adalah:
1. Lihat ke dalam diri, apa yang kita rasakan ?
2. Lihat ke belakang, apa yang sudah kita pelajari ?
3. Lihat ke sekeliling, apa yang terjadi pada orang lain dan sekitar ?
4. Lihat ke depan, apa gambaran utuhnya ?
5. Lihat ke atas, apa yang Tuhan harapkan dari kita ?
6. Lihat ke samping, apa sumber daya yg kita miliki ?

MISI

Visi saja tidak cukup, harus ada komitmen untuk BERTINDAK mencapai visi yang disebut dengan MISI.

Pertanyaannya adalah, apa misiku? Akan ada pilihan tindakan yang tak terbatas untuk menentukan misi kita, pilih satu yang dapat memberikan hasil maksimal untuk merealisasikan visi.

Asumsi yang sering kali salah tentang misi adalah misi adalah my to do list, atau misi saya harus penuh dengan penderitaan, atau misi saya harus mirip dengan orang seusia saya.

GOAL

Misi saja tidak cukup harus ada satu set langkah-langkah yang khusus dan diukur untuk mencapai misi. Langkah-langkah itu disebut goal. Goal merancang program untuk mencapai misi dan merealisasikan visi yang sudah kita tetapkan. Kita mempunyai satu visi dan satu misi namun banyak goal dan banyak kegiatan yang berdasarkan goal.

Kehidupan kita harus seimbang dan utuh, maka gol yang kita tetapkan haruslah meliputi seluruh aspek kehidupan; karier, keuangan, keluarga, pendidikan, kesehatan, rohani, minat pribadi, pelayanan. Dan agar gol tersebut dapat kita capai haruslah memenuhi kriteria SMART:

1. Specific (khusus dan jelas)
2. Measurable (dapat diukur)
3. Attainable (dapat dicapai)
4. Realistic (realistis)
5. Time Bound (target waktu)

Pentingnya menetapkan GOAL

1. Dapat mengurangi stress.

2. Jika kita melangkah diarah yang benar, tiap langkah -betapapun kecilnya- akan membuat kita dekat ketujuan.

3. Seorang dgn sebuah goal/tujuan akan berjalan seratus kilometer di satu jalan. Tapi seorang tanpa goal/tujuan akan berjalan satu kilometer di seratus jalan.

4. Seorang yang berorientasi pd goal/tujuan selalu berambisi untuk mencapai tujuannya melebihi Status, Kekuasaan & Uang.

5. Penetapan Goal menolong kita untuk tetap FOKUS.

6. Penetapan Goal menolong kita untuk menyederhanakan dalam mengambil keputusan.

Prinsip-prinsip penting dalam mencapai Goals

1. Belajar berkata TIDAK pada sebuah kesempatan dan berkata YA kepada GOALS.

2. Goal-goal kita harus bersumber dari kerinduan yang dalam dan keinginan yang besar.

3. Teguh terhadap goal-goal kita & fleksibel terhadap metode kita (aktivitas)

4. Goal-goal kita harus ditulis.

5. Kenali hambatan-hambatan dalam mencapai goal-goal kita.

6. Kenali apa dan siapa yang dapat membantu mencapai goal-goal kita.

7. Visualisasikan goal-goal kita.

8. Jangan pernah menyerah untuk mencapai Goal-goal kita.

9. Bila memang perlu dapat direvisi.

10. Selalu positive thinking.

11. Untuk memuliakan Tuhan dan menjadi berkat bagi sesama manusia, siapapun dan apapun dia.

Greg Werner seorang Strength & Conditioning Coach mengatakan “Buatlah suatu kemajuan, maka kita akan senang. Buatlah kemajuan dari hari ke hari, minggu ke minggu, dan kita akan menjadi seorang juara.”

Dan Nabi Yesaya mengatakan, “Tetapi orang-orang yang menanti-nantikan Tuhan mendapat kekuatan baru mereka seumpama rajawali yang naik terbang dengan kekuatan sayapnya, mereka berlari dan tidak menjadi lesu, mereka berjalan dan tidak menjadi lelah.”

Akhirnya, apakah visi kita? Apakah misi kita? Apakah goal-goal kita? Selamat memulai hidup baru dengan visi, misi dan goal yang jelas. Tuhan beserta kita.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Cara Cermat Buang Sampah, yang Mungkin Dapat …

Tjiptadinata Effend... | | 21 October 2014 | 21:18

Rupiah Tiada Cacat …

Loved | | 17 October 2014 | 17:37

[BALIKPAPAN] Daftar Online Nangkring bersama …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 11:00

Ekspektasi Rakyat terhadap Jokowi …

Fitri.y Yeye | | 21 October 2014 | 10:25

[ONLINE VOTING] Ayo, Dukung Kompasianer …

Kompasiana | | 16 October 2014 | 14:46


TRENDING ARTICLES

Pak Prabowo, Sikap Anda Merusak Isi Kepala …

Eddy Mesakh | 6 jam lalu

Jamberoo itu Beda Total dengan Jambore …

Roselina Tjiptadina... | 7 jam lalu

Ajari Anak Terampil Tangan dengan Bahan Alam …

Gaganawati | 9 jam lalu

Siapa Sengkuni? Amien Rais, Anda Atau Siapa? …

Erwin Alwazir | 12 jam lalu

Anang Hermansyah Hadiri Pesta Rakyat, Ahmad …

Sahroha Lumbanraja | 12 jam lalu


HIGHLIGHT

Waspadai Penipuan di Sekeliling Anda …

Syahdan Adhyasta | 8 jam lalu

Janji Kelingking Masa Lalu …

Fitri Manalu | 8 jam lalu

Ibu Negara …

Rahab Ganendra | 9 jam lalu

Kindi: Fotografer Cilik …

Dewilailypurnamasar... | 10 jam lalu

Kuliner Bebek Mercon di Warung Komando Eko …

Sitti Rabiah | 10 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: