Back to Kompasiana
Artikel

Filsafat

Florensius Marsudi

Lelaki sederhana, istri satu, anak satu, putri. Sedang belajar (lagi). Belajar menulis....

Optimis, Pesimis dan “ManTAP”

OPINI | 02 January 2010 | 09:21 Dibaca: 488   Komentar: 2   3

Tahun baru 2010 telah kita lewati beberapa hari. Menyimak komentar-komentar di media elektronik dan cetak, beberapa tulisan di facebook, ditambah ceramah - ceramah keagamaan ataupun harapan-harapan para petinggi negeri ini di tahun baru; aku dapat menyimak tipe-tipe manusia.

Pertama, tipe manusia yang optimis, manusia beruntung.

Manusia yang optimis, manusia beruntung adalah manusia yang dapat melihat bahwa hidup ini merupakan omset. Sebuah income, hidup sebuah masukan. Hidup seperti sebuah tabungan yang tidak setiap orang dapat mengisi dan mengalaminya. Manusia optimis memandang ke depan dengan cara pandang yang positif. Apapun yang terjadi selalu ada celah untuk mencari jalan keluar, dan menjadi lebih baik.

Kedua, tipe manusia pesimis, manusia yang rugi.

Manusia pesimis, manusia yang rugi, manusia yang senantiasa memandang bahwa tahun baru ini tak perlu memperbaiki diri. Tak ada waktu berbenah diri, atau berbaik diri atas kesalahan yang lalu. Manusia yang rugi adalah manusia yang tak dapat merawat apa yang telah diterima di tahun lalu dan disia-siakan pula. Pemikiran manusia pesimis adalah pemikiran negatif. Semua serba minus…minus…dan minus. Bagi manusia pesimis, tahun baru adalah tahun lama yang bergeser waktu dan sebutan saja. Isi sama saja. Seolah dunia ini tak ada celah untuk keluar. Buntu. Andaikan ada jalan keluar, ujung-ujungnya adalah kegagalan.

Tipe ketiga, adalah manusia “ManTAP”.

Tipe yang ketiga adalah tipe manusia “ManTAP”, yang berarti Manusia Tak Ambil Pusing. Tipe ini identik dengan tipe manusia cuek bebek. Masih lumayan bebek, digiring ke utara bebek akan ke utara, digiring ke selatan, dia akan ke selatan. Tipe manusia yang ketiga ini juga ada kecenderungan tak berinisiatif. Begitulah hidup, begitulah dijalani. Filosofinya adalah filosofi air mengalir. Pada hal ia tahu, air mengalir selalu ke tempat yang lebih rendah. Apa artinya air di tempat rendah?

Nah, untuk melihat secara sederhana, coba kita tengok apa reaksi segelintir orang Indonesia ketika Perjanjian Perdagangan Bebas (FTA) ASEAN - Cina diberlakukan per 1 Januari 2010. Ada yang mengatakan, “Bagus, Indonesia akan bersaing, dan perlu meningkatkan kualitas produknya”. Namun tak jarang yang komentar, “Waduh kita akan kolaps. Industri akan tutup. Kita akan mengubah pola dari pengusaha menjadi pedagang, kita akan kebanjiran produk Cina…dan lain sebagainya”.

Kita baru menghadapi masalah sosial ekonomi, belum masalah sosio kultur lingkungan hidup yang harus menurunkan 26 % emisi GRK pada tahun 2020. Belum listrik yang byar pet…byar pet…, belum Bahan Bakar Nabati-nya (ala Roy Hendroko) yang kurang terperhatikan…. Masih banyak yang baik sebagai pekerjaan rumah kita.

Kini kita dapat berkaca, kita manusia apa dan sudah berbuat apakah?

Sumber inspirasi, KOMPAS, 21 Desember 2009, hlm. 1; KOMPAS, 30 Desember 2009. hlm.1, 15, 17.

@Hari kedua, tahun baru; untuk Er Ha sahabatku, “selamat berjuang”

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Peringatan HUT PGRI di Kota Ambon …

Shulhan Rumaru | | 26 November 2014 | 15:04

Bedanya 2 Orang Terkaya Indonesia vs China …

Ilyani Sudardjat | | 26 November 2014 | 10:40

Nangkring bareng Litbang Kementerian …

Kompasiana | | 25 November 2014 | 19:25

Minta Maaf Saja Tidak Cukup, PSSI! …

Achmad Suwefi | | 26 November 2014 | 11:53

Tulis Ceritamu Membangun Percaya Diri Lewat …

Kompasiana | | 24 November 2014 | 14:07


TRENDING ARTICLES

Ini Kata Menpora Terkait Gagalnya Timnas …

Djarwopapua | 6 jam lalu

Teror Putih Pemecah Partai Politik …

Andi Taufan Tiro | 6 jam lalu

Pak JK Kerja Saja, Jangan Ikutan Main di …

Hanny Setiawan | 8 jam lalu

Kisruh Golkar, Perjuangan KMP Menjaga …

Palti Hutabarat | 12 jam lalu

Golkar Lengserkan Aburizal Bakrie, Babak …

Imam Kodri | 13 jam lalu


HIGHLIGHT

Berawal dar Tantangan Petani …

Anugrah Fitradi | 7 jam lalu

The Hunger Games-Reality Show? …

Iwan Permadi | 7 jam lalu

Membangun Kekuatan Prekonomian dari Pedesaan …

Tur Muzi | 7 jam lalu

Cocoklogi 114 Surat …

Adhyatmoko | 7 jam lalu

Welcome to Kompasiana …

Renal Wijaya Kusuma | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: