Back to Kompasiana
Artikel

Filsafat

Aku Menelanjangi Diriku,…

OPINI | 04 December 2009 | 12:17 Dibaca: 280   Komentar: 3   0

Apakah Aku Tidak Mengenal Diriku,..?

Selamat berjumpa sdr Wangwung, saya ucapkan banyak terima kasih atas tanggapan anda, mengenai tulisan saya yag berjudul ” tidak mungkin hanya ada satu Tuhan,”

Karena sdr Wangwung menulis aku tidak tahu diri, bahkan tidak mengenal diri sendiri, maka itu aku akan memperkenalkan diriku sbb :

Aku terdiri dari tiga kepribadian yaitu,…

Aku Fisikal dikendalikan oleh naluri, a,l hidup, makan, berkembang biak, dan mati. Datangku dari tanah kembaliku kedalam tanah,,,

Aku Emosional dikegalikan oleh emosi, ambisi, cinta, pemikiran, kemudian lenyap, datangku dari sensansi2, sensasi lenyap, akupun lenyap juga.

Aku Kesadaran, adalah saksi bisu alam semesta, datangku dari alam kesadaran, dan kebaliku juga kedalam alam kesadaran,..

Aku yang berasal dari bawah, fisikal dan emosional, tidak mungkin mengenal Tuhan, dia hanya bisa mepunyai keyakinan akan adanya Tuhan. Betapapun kukuatan pikiran anda, tidak akan mengenal Tuhan karena anda berasal dari bawah. Kalau anda membaca dan memahami ajaran spititual Yesus anda akan mengerti perkataan Yesus “kamu berasal dari bawah”… biarlah orang mati menguburkan orang mati. Manusia dari bawah hakikatnya ialah orang mati, karena dia tidak memiliki kesadaran. Yesus katakan, aku ada dalam kamu, dan kamu ada dalam aku, kita sama-sama berada dalam Allah Bapa. Itulah sebabnya Yesus disalibkan dengan tuduhan menghujat Tuhan, karena dia mengenal bahkan menyatu dengan Tuhan.

Manusia dari atas terdiri dari emosional dan kesadaran, dialah yang hidup kekal, dialah yang mengenal dan melihat Tuhan. Jika kamu tidak dilahirkan dari roh, kamua tidak akan mengenal Tuhan

Manusia dari bawah memiliki kesadaran fisikal, jika fisiknya mati, maka kesadaran fisik itupun akan lenyap. Manusia dari atas memiliki kesadaran spirit, jika fisiknya mati, spiritnya tetap sadar, Pikiran adalah bahagian dari fisik, tidak mungkin mengenal Tuhan, dia hanya bisa meyakini adanya Tuhan, tetapi spirit adalah bahagian dari Tuhan, dia dapat mengenal Tuhan. Untuk mencapai kesadaran spirit anda harus menyelami diri anda , dengan terlebih dahulu harus membersihkan bathin anda.

Demikin dulu sdr Wangwung, betul kata anda, biar saya menulis segudang, anda tidak akan mengerti apa yang saya katakan, karena anda masih berada dalam kesadaran fisik dan emosional, Hanya orang yang dilahirkan dari roh yang dapat melihat roh. ,, Salam,. (madeteling@plasa.com)

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Hikayat Baru Klinting di Rawa Pening …

Dhanang Dhave | | 24 April 2014 | 14:57

Uniknya Gorila Bule di Pusat Primata …

Dzulfikar | | 24 April 2014 | 14:49

Kota: Kelola Gedung Parkir atau Hunian …

Ratih Purnamasari | | 24 April 2014 | 13:59

Arloji Sang Jenderal dan Si Putri …

Subagyo | | 24 April 2014 | 09:52

Mengenal Infrastruktur PU Lewat Perpustakaan …

Kompasiana | | 21 April 2014 | 15:12


TRENDING ARTICLES

Di Mana Sebenarnya MH370? Waspada Link …

Michael Sendow | 3 jam lalu

Bila Separuh Gaji Karyawan Memang untuk …

Agung Soni | 6 jam lalu

Demam Masha and Bear, Lagi-lagi Film Animasi …

Heru Andika | 10 jam lalu

Senayan, Panggung Baru Para Artis… …

Iswanto Junior | 12 jam lalu

Nasib Capres ARB (Ical Bakrie) dan Prabowo …

Mania Telo | 12 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: